Kuat


Dia sebenarnya bukan menolak takdir. 

Walau dia pujuk dirinya, 'Everything happens for reasons. DIA Maha Mengetahui" Dia akan tergelincir juga untuk terima semuanya dengan redha. Untuk terima semua ketetapan Ilahi dengan seikhlas yang dia wajib laksanakan.

Mungkin dia mahu luah itu, luah ini,tapi apa yang dia akan buat nanti hanya berdiam diri. Berdiam diri dan mengesat saja air matanya itu setiap kali air mata itu degil mahu juga jatuh.

Mungkin saja dia penat mahu hidup. Mungkin saja dia penat menjadi dirinya yang ini. Mungkin saja dia rasa kematian dirinya akan selesaikan semuanya.

Dan di satu malam... dia mimpi 

"Sayang... kalau sayang berputus asa, jadi bagaimana dengan harapan Ibu selama ini?"

Dia bangun. Dia menangis. Dia lupa, dia dilahirkan atas harapan seseorang. Harapan seseorang yang dia tidak pernah lihat wajahnya. 



Harapnya dia kekal kuat sehingga ke penghujungnya. 



::sedih::

sedih.

kalau bisa saja kau kira.
satu dua tiga sedih yang aku rasa.

kalau bisa saja kau hitung.
tambah tolak derita di balik ketawa.

kalau bisa saja kau pandang aku.
lihat jauh dalam dasar mata ku.
pasti kau nampak lelah aku.
lelah aku yang mengejarmu.

ya aku ini menyedihkan.
ya aku ini tidak mengertikan.
betapa jauh kau mahu bebas.
betapa bahagia kau tanpa aku.

tapi

tidak kah kau tahu
aku tidak lagi sedih jika tidak berjodoh denganmu.
aku tidak juga sedih dibiar sendiri saat aku penat berdiri.
kerana yang pasti nanti aku tetap mati.
kerana yang terpaling pasti cuma tuhan yang abadi.

cuma satu aku mahu kau tahu.

aku ini terkilan.
kau pergi meninggalkan.
cerita sahabat yang dulu konon sejati.
sedangkan kau berpaling dan terus lari.

sedang yang memulakan itu kamu.

terima kasih...


 
Design By - NA - ♥ All Rights Reserved © 2013/2014