::tigapuluhseptemberduaribulimabelas::

hari ini dia kata benci.
benci dgn sikap aku.
benci dgn karenah aku.
mungkin benci dgn segala-galanya tentang aku?
siapa tahu.

lalu aku kembali lesu.
cinta tiga tahun dulu berubah benjadi abu.

dan bayangkanlah jiwa aku.

punah.
ranap.
berkecai seribu kali lagi.

maka.
pulanglah.
ke tempat asalnya kau berlabuh.



::mimpijanganpergi::

Diceritakan sebuah kisah.
Kisah tentang dua jiwa yang berpisah.
Mungkin katanya itu benar sekali.
Katanya tentang kita yang tak kesampaian jodohnya.
Lalu aku menepuk mimpi.
Berharap kamu jangan pergi.

Dan begitulah ceritanya.
Saban hari, minggu malah berganti tahun.

Masih tetap jiwa ini padamu.

Kaca





Hati ini seperti cebisan kaca
Disentuh ia, aku yang terluka. 


::hakikatsepi::

hakikat sepi.

nyata yang pasti aku berdiri sendiri.
menoleh kiri dan kanan tapi sepi mengekori.

sepertinya sepi itu mengerti.
pantas nya aku dan sepi itu bersahabat sejati.
sampai mati; sepi itu setia di sisi.

sampai mati.


Kuat


Dia sebenarnya bukan menolak takdir. 

Walau dia pujuk dirinya, 'Everything happens for reasons. DIA Maha Mengetahui" Dia akan tergelincir juga untuk terima semuanya dengan redha. Untuk terima semua ketetapan Ilahi dengan seikhlas yang dia wajib laksanakan.

Mungkin dia mahu luah itu, luah ini,tapi apa yang dia akan buat nanti hanya berdiam diri. Berdiam diri dan mengesat saja air matanya itu setiap kali air mata itu degil mahu juga jatuh.

Mungkin saja dia penat mahu hidup. Mungkin saja dia penat menjadi dirinya yang ini. Mungkin saja dia rasa kematian dirinya akan selesaikan semuanya.

Dan di satu malam... dia mimpi 

"Sayang... kalau sayang berputus asa, jadi bagaimana dengan harapan Ibu selama ini?"

Dia bangun. Dia menangis. Dia lupa, dia dilahirkan atas harapan seseorang. Harapan seseorang yang dia tidak pernah lihat wajahnya. 



Harapnya dia kekal kuat sehingga ke penghujungnya. 



::sedih::

sedih.

kalau bisa saja kau kira.
satu dua tiga sedih yang aku rasa.

kalau bisa saja kau hitung.
tambah tolak derita di balik ketawa.

kalau bisa saja kau pandang aku.
lihat jauh dalam dasar mata ku.
pasti kau nampak lelah aku.
lelah aku yang mengejarmu.

ya aku ini menyedihkan.
ya aku ini tidak mengertikan.
betapa jauh kau mahu bebas.
betapa bahagia kau tanpa aku.

tapi

tidak kah kau tahu
aku tidak lagi sedih jika tidak berjodoh denganmu.
aku tidak juga sedih dibiar sendiri saat aku penat berdiri.
kerana yang pasti nanti aku tetap mati.
kerana yang terpaling pasti cuma tuhan yang abadi.

cuma satu aku mahu kau tahu.

aku ini terkilan.
kau pergi meninggalkan.
cerita sahabat yang dulu konon sejati.
sedangkan kau berpaling dan terus lari.

sedang yang memulakan itu kamu.

terima kasih...


Fragile




"Kadang-kadang rasa macam mahu minta dimatikan saja jikalau dia hidup ini hanya menyusahkan orang di sekeliling saja."



Rindu



Rindu.

Aku rindu kamu.

Tapi tak akan mahu aku luahkan itu pada kamu.

For the last time I did that, you didn't believe me at all.


::jiwaretakseribu::



aku sangat patah hati.
aku perlukan sesuatu untuk aku berpaut.


sayang.
tak ada siapa yang tahu perih yang aku hadapi.
dari kecil sampai kini.
hidup aku terlalu hambar.

adakah aku yang tak pernah berasa bersyukur?
atau sememangnya bukan aku sebertuah ini?


aku terlalu sepi.
jiwa aku mati.
aku ditinggalkan tanpa aku relai.
aku disampahkan tanpa ada rasa kasihan.

pedih.

aku tak mampu lagi untuk terus bertahan.
apatah lagi mahu menapak kehadapan.

hari hari yang aku lalui kosong.
kiri dan kanan aku meminggir aku.

atau apakah aku yang menjauh?

aku tak tahu.
aku hilang punca.
aku hidup dalam derita.
dan berterusan aku mengalirkan airmata.

Allahuakbar.


kecewanya jiwa ini.
seakannya semua tak lagi ada erti.
sepertinya mahu saja aku akhiri.

tapi apakan daya.
untuk mengakhiri pun aku tak berani lagi.

:(

 
Design By - NA - ♥ All Rights Reserved © 2013/2014