::selamat pergi::

dua tahun lalu kau pergi.
meninggalkan jejakmu lagi.

walaupun tak pernah aku fahami setiap maksud perbuatanmu,
aku gagahi untuk berdiri biarpun kita dah tak seiring lagi.

tapi entah kenapa.
luka itu tersangat dalam perihnya.
sepertinya tak akan pernah sembuh lagi.

dan diakhir pencarian aku temui nafasmu yang baru.
seperti yang kau mahu suatu masa dahulu.
dengan dia kau tersenyum lebar.
sepertinya sudah tiada aku lagi dalam memorimu.

aduh luka itu kembali.

pedih. sakit. parah.

ya. aku kian parah.
jiwaku hancur lagi.

dan di setiap apa yang ku lihat kini,
kabur dalam deras air mata yang tak tertahan.

kufikir andai kau bahagia,
aku turut merasakannya.

silap.

maka sudilah kalian berbahagia atas deritaku ini
dan semoga tuhan pupukkan rasa redha akan kepergianmu sayang.
kerana aku lelah untuk menantimu sepanjang hari.
apalagi bila dia telah menjadi pengganti diriku yang tak sempurna ini.

salam Aidilfitri untuk yang terakhir kali.

selamat pergi wahai kekasih.

::cintainimembunuhku::


aku.

cintakan kau.


maaf sayang kerana aku masih cinta.
maaf sayang bila aku memilih untuk derita.
maaf sayang aku sungguh tak rela.
        
         bila lihat dengannya kau bahagia.
         bila lihat dengannya kau tersenyum bangga.


sedangkan aku disini terlalu rindukan gelak tawamu.
terlalu mahu untuk bertemu denganmu.
walau hanya sekilas pandangan sudah cukup bagiku.

ku mohon kau mengerti.
cinta ini sungguh merobek hatiku.
membunuh setiap nafas nadiku.

kerana kau.
telah pergi meninggalkan aku.

dan kau.
memilih dia menjadi mataharimu.

Takdir atau Alasan..



Menangis, merempuh luka disebabkan kamu.
Apa yang kamu tahu tentang sakitnya aku saat kamu mahu tinggalkan kenangan kita?

Kecewa.
Ya.
Aku kecewa dengan kamu yang tidak bisa tunaikan janji janji kamu pada hati kita.

Kenapa?

Katanya kamu, "Takdir DIA, awak."

Apakah ini takdir sekiranya kamu langsung tidak mahu berusaha untuk kita?

Sekurangnya harus ada usaha untuk kita sebelum kamu mengalah.

Itu yang DIA katakan.

Takdir atau alasan kamu saja?

-Pocahontas-


::beban::

sayang.
aku bukanlah terlalu rindu.
bukan juga mengharap ajaibnya untuk kau kembali.
aku cuma mahu,
menjadi diantara mereka yang buat kau tertawa.
menjadi diantara mereka yang buat kau selesa.

tapi.
aku ini beban.
kenapa dibebankan aku dalam jiwamu?
tak bisakah kau lepas?
seperti hari hari itu yang kau pilih untuk buangkan?


Tentang Rindu (i)

Ini cerita tentang rindu. 


Iya, aku rindu kamu. Kamu yg telah tiada.
Berkali aku pesan pada hati. Hati-hati dengan hati. 
Kelak sakit hati.


Aku rindu. Iya, sungguh rindu. 




::cintadiamdiam::

aku buka twitter.
aku nampak kamu.
biarpun dasarnya kau dah jauh berlalu.
aku masih sudi menatap wajahmu.

apa kerana aku gila?
atau memang aku cinta?

aku memohon kau bahagia.
tapi aku tak rela lihat kau dengannya.
saat kau sebut nama kesayangan itu,
apa pernah kau teringat aku?

aku ingin tahu
masihkah aku menjadi beban hatimu?

Mimpi



Di balik mimpi mimpi indah yang aku ciptakan bersama kamu,

Aku kini sedar
Yang kamu bukan lagi milik aku.

Senyuman, tawa dan kegembiraan aku bersama kamu
Hanyalah sebuah mimpi saja.


-Pocahontas-


Dunia Kita

Aku tak tau kenapa kamu tinggalkan aku . Aku tak tau *tekan tangan di dada, sakit . Tau apa yg ter-paling buat aku terkilan ? Kamu . Saat aku bukan lagi menjadi kesayangan dan milikan kamu . 


Mungkin benar juga cakap sesetengah orang, kesetiaan lelaki di duga saat dia di puncak . Yea, mungkin kamu sudah berjaya . Berjaya dalam kerjaya, dan berjaya membuang hati aku jauh-jauh *tunduk . 


Entah . Mana mungkin enggang bisa terbang sekali bersama pipit . Kita beda . Dunia kita sangat beda . Itu yg aku pikir bila kamu meninggalkan aku . Atau kamu sudah tiada hati lagi pada-ku ? Ah apa lagi yg aku boleh pikirkan ? Ayuh katakan . 


Aku tak marah . Sungguh . Tiada apa yg nak dimarah-kan . Rasa sakit kecewa ini lebih parah daripada kemarahan yg aku pendam-kan . Menangis ? Dada ini seperti mau meletup menahan tangis . Kecewa yg tak boleh di-luah, kamu tau bagaimana rasa-nya ? Sakit .


Tak kira se-berapa ramai yg ber-tanya tentang kamu, air mata ini seperti mau mengalir . Dan aku, ter-paksa menahan dengan segala kekuatan yg ada . Kamu tinggal-kan aku, dengan membawa jiwa dan angan-ku . Jadi bagaimana harus aku terus melangkah, tanpa kamu ?



Melayang

Jiwa bagai sudah melayang, di bawa kamu.


Sakit *pegang dada.
Sungguh.



Palsu




Aku tersenyum dalam tangisan, 
Tapi hati aku menangis dalam kelukaan. 

Sebab kamu.
Ya.
Sebab kamu.

-Pocahontas-





::apa mungkin::

apa mungkin,
 jauh disana kau rindu aku?
apa mungkin, 
cuma aku saja mahu kamu?

di celahan malam suram,
saat aku mula terbayangkan wajahmu,
adakah kau terasa sesuatu?

sesuatu yang kau tak pasti?
yang lukanya cuma aku yang mengerti.

apa mungkin pernah kau peduli?



Memori


Kadang-kadang aku teringatkan kamu.
Bukan aku mahu. 
Tapi ia muncul begitu saja.
Lagi-lagi aku jumpa sesuatu yang beri aku banyak kenangan tentang kamu.

Tak. 
Ini bukan rindu.

Aku cuma tertanya-tanya keadaan kamu tika ini saja.

Jaga diri.

-Pocahontas-




Sa-orang Diri

Tahu siapa yg akan bersama engkau hingga ke akhir-nya ? Tuhan . 
Bukan keluarga, bukan dia, bukan siapa-siapa .
Hanya engkau sa-orang . Bersama Tuhan engkau . 
Yg Maha Mengetahui .


Redha . Bukan-kah itu yg ter-paling baik ? 
Biar-kan mereka dan kata-kata mereka .
Mereka hanya tahu bercakap .
Cakap dan terus ber-cakap .
Kita yg tempuh . Kita yg sakit . 
Bukan mereka .


Berita buruk pada masa baik ada-lah ianya akan ber-lalu dengan cepat .
Dan berita baik pada masa buruk ada-lah ianya akan tetap ber-lalu .
Redha . 



Jatuh



Terjatuh saat hati ini yakin untuk mencintai kamu sampai mati, sakit tahu?


Kenapa perlu kamu yang menolak aku hingga luka begini?

-Pocahontas-

Sesuatu yg Tertinggal

Kamu tahu, tiba-tiba saja aku buka kembali kisah kita *senyum .


Mungkin aku rindu-kan-nya . Tak pasti . Rindu pada waktu-waktu yg telah ber-lalu, mungkin . Kamu ada begini ? *senyum . Mana mungkin kan ? 


Aku ter-senyum membaca apa yg kita jalani . Ahh gila barangkali *senyum lagi . Kelakar juga . Iya, saat semua-nya masih penuh dengan tanda tanya, itu manis sekali .


Tentang sa-orang lelaki yg mahu men-jual rindu, dan sa-orang perempuan yg sedang mengubat hati .


Remember ? *senyum .



Takdir


Jatuh cinta pada kamu,
Bukan pilihan aku.

Buatkan kamu jatuh cinta pada aku,
Bukan pilihan yang aku ada

Aku cuma mahu menyayangi kamu
Dan aku lakukan itu sehingga akhir nafas aku.

Ini janji aku.
Walau takdir itu bukan milik kita.


Si Pencuri Hati

Kamu tahu, aku sebenar-nya ingin melupakan kamu . Tapi aku masih menulis tentang kamu *senyum . Entah . Walau se-besar mana pon kelukaan yg kamu tinggal-kan, aku masih ingin menulis tentang kamu . Masih .



Kamu siapa ? Se-hingga bisa men-jatuh-kan aku seperti ini . Aneh . Atau aku yang masih tidak move on ? *senyum . Ter-lalu banyak yg ingin aku kata-kan . Tentang aku . Tentang kamu . Tentang kita . Jadi di mana aku harus me-mula-kan ?



Kamu, yang men-curi hati .
Aku rindu pada kenangan kita .
Pada tulisan-tulisan kamu .
Pada suara kamu .
Pada masa-masa yang telah ter-lewati .



- NA -


::heartless::

hati.

hati ini rapuh. tahukah?
hati ini luka. sadarkah?

hati ini yang digelombang arus rindu.
terjatuh lemas dalam tangisan pilu.

apakah pernah kau ambil tahu?
beban menanggung derita saban tahun?

lalu kecelakaan apakah buat aku terusan menunggu?


//chempaka//

Rindu


Duduk termenung seorang diri....

Kamu.

Mengapa kamu yang bisa muncul di minda aku?

Adakah itu rindu?

-Pocahontas-


::cerita::

semalam itu kisah kau dengan aku.
hari ini kau dan dia. aku dengan mereka.
jadinya apa cerita tentang kita?

hilang?
terkubur?

atau memang tak pernah ada cerita antara kita?



//chempaka//

Permulaan

Yeah, permulaan entry *senyum .
Semoga semua-nya ber-jalan lancar .


Lama juga tinggal-kan semua ini . 
Leka . Dalam kesibukan mengejar harta duniawi .
Khayal . Dalam perasaan yang tidak pernah pasti .
Alpa . Dalam mengejar kamu *senyum lagi .


Kamu tahu, aku sering me-rindu-kan saat-saat yang telah berlalu . 
Bersama kamu, tanpa kamu . Semua-nya .


- NA -

 
Design By - NA - ♥ All Rights Reserved © 2013/2014