Dunia Kita

Aku tak tau kenapa kamu tinggalkan aku . Aku tak tau *tekan tangan di dada, sakit . Tau apa yg ter-paling buat aku terkilan ? Kamu . Saat aku bukan lagi menjadi kesayangan dan milikan kamu . 


Mungkin benar juga cakap sesetengah orang, kesetiaan lelaki di duga saat dia di puncak . Yea, mungkin kamu sudah berjaya . Berjaya dalam kerjaya, dan berjaya membuang hati aku jauh-jauh *tunduk . 


Entah . Mana mungkin enggang bisa terbang sekali bersama pipit . Kita beda . Dunia kita sangat beda . Itu yg aku pikir bila kamu meninggalkan aku . Atau kamu sudah tiada hati lagi pada-ku ? Ah apa lagi yg aku boleh pikirkan ? Ayuh katakan . 


Aku tak marah . Sungguh . Tiada apa yg nak dimarah-kan . Rasa sakit kecewa ini lebih parah daripada kemarahan yg aku pendam-kan . Menangis ? Dada ini seperti mau meletup menahan tangis . Kecewa yg tak boleh di-luah, kamu tau bagaimana rasa-nya ? Sakit .


Tak kira se-berapa ramai yg ber-tanya tentang kamu, air mata ini seperti mau mengalir . Dan aku, ter-paksa menahan dengan segala kekuatan yg ada . Kamu tinggal-kan aku, dengan membawa jiwa dan angan-ku . Jadi bagaimana harus aku terus melangkah, tanpa kamu ?



2 comments:

dill said...

saye faham ape yang awak rase sebab saye pernah melaluinya...

jantung rase macam dicucuk2.

sabo je lah.

dill.

bunga chempaka said...

kerana apa, bagaimana dan dimana salah nya takkan pernah kita temu jawapannya..

sampai kapan pun.
takkan pernah.

 
Design By - NA - ♥ All Rights Reserved © 2013/2014